Senin, 05 November 2012

SHACHIHOKO 鯱鉾


Mungkin berasal dari rakasa laut Vedic kuno yang dikenal (dalam bahasa Sansekerta) sebagai Makara . Juga mungkin berasal dari jenis ornamen atap kuil Cina yang dikenal di Jepang sebagai Shibi 鸱尾 . DESKRIPSI Shachi atau Shachihoko sering digunakan sebagai ornamen atap pada periode  Edo (1600-1868) dan ditemukan di atas istana, menara gerbang, dan rumah-rumah samurai. ornamen berbentuk Ikan ini  ditempatkan di kedua ujung bubungan atap utama, dengan Shachi pria ditempatkan di sebelah kiri dan Shachi perempuan di sebelah kanan. Makhluk-makhluk yang dianggap memberikan perlindungan terhadap api, karena mereka dikaitkan dengan kekuatan untuk mengendalikan hujan.





terbuat dari perak tua, dengan detail yang dikerjakan dengan ketelitian tinggi membuat liontin SHACHIHOKO 鯱鉾 layak untuk di koleksi


salah satu tempat dupa berbentuk ikan dengan kepala naga/ harimau pada era Ming dinasty


Dalam lukisan Jepang, Ryuzu Kannon (salah satu dari 33 bentuk-bentuk tradisional Kannon di Jepang) yang biasanya ditampilkan di atas naga (anggota legendaris kelompok Veda makhluk serpentin dikenal dalam bahasa Sansekerta sebagai Naga ). Tapi dalam lukisan Jepang modern, naga tampaknya menjadi Shachihoko (binatang laut imajiner dengan kepala harimau dan tubuh ikan). Selain itu, naga dalam lukisan ini tampak mirip dengan ikan mas (Koi鲤) berubah menjadi naga, tema artistik yang umum dari budaya  Cina tua. Tema ini didasarkan pada legenda Cina (Koi-no-Takinobori鯉の滝登り) dimana ikan mas berenang, melawan segala rintangan, menuju sebuah air terjun yang dikenal sebagai "Gerbang Naga" di hulu Sungai Kuning China. Para dewa sangat terkesan oleh semagat nya, dan hadiah menganugerahi  ikan mas yang berhasil dengan mengubahnya menjadi kuat naga . Cerita melambangkan kebajikan keberanian, usaha, dan ketekunan, perjuangan kemanusiaan untuk mencapai Kebuddhaan .

SOLD
Thx to Mrs "SP" Batavia
感謝 "SP" 夫人,雅加達
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...